Menu

Mode Gelap

Advertorial · 20 Mar 2024 10:13 WIB ·

Ketua DPRD Kota Metro Angkat Bicara Terkait Dugaan Adanya Pungutan Uang Yang Di Bebankan Kepada Pedagang


					Ketua DPRD Kota Metro Angkat Bicara Terkait Dugaan Adanya Pungutan Uang Yang Di Bebankan Kepada Pedagang Perbesar

Dengarkan postingan ini

Metro — Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Metro, Tondi MG Nasution angkat bicara terkait adanya dugaan pungutan uang yang dibebankan kepada pedagang wisata kuliner senja Ramadhan di Lantai 2 Pasar Cendrawasih.

Tondi mengatakan, apapun alasan pungutan sebesar Rp 100 Ribu seperti yang diinfokan, tidak dibenarkan, walaupun itu terjadi pungutan dengan dalih uang pendaftaran berdagang.

Klik Gambar

Menurutnya, seluruh sarana dan prasarana (Sarpras) yang disediakan oleh Pemerintah Kota (Pemkot) Metro diberikan gratis kepada para pedagang sebagai upaya menghidupkan geliat ekonomi di lantai 2 pasar Cendrawasih.

“Sebetulnya kan sudah disampaikan oleh pak Wali bahwa kita gratiskan sajalah. Karena ini kan baru pertama ni, mungkin nanti kalau tahun depan atau tahun berikutnya ya bolehlah,” ujar Tondi, saat dikonfirmasi awak media, Kamis (14/3/2024).

Upaya Pemkot memberikan fasilitas tersebut gratis kepada pedagang sebagai langkah menarik amino masyarakat untuk bertransaksi di bulan suci.

Baca Juga :   Penyidik Polres Lamtim Panggil Saksi Terkait Dugaan Money Politik Oleh Oknum Calon Kades

“Sekarang ini kan kita baru untuk pertama kali, untuk pertama kali ini kan kita memancing animo pedagang dan animo masyarakat untuk masuk ke pasar Cendrawasih,” ujar Tondi.

Tondi bahkan sepakat dengan pernyataan Wali Kota Metro Wahdi terkait fasilitas gratis yang diberikan kepada pedagang wisata kuliner senja Ramadhan lantai 2 pasar Cendrawasih.

Menurutnya, jika penarikan uang Rp 100 Ribu tersebut alasannya digunakan untuk kebersihan dan layanan lain, pihaknya dapat mendorong menggunakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kota Metro.

“Ya kita setuju apa yang disampaikan Pak Wali, ini kita gratiskan dan terkait masalah kebersihan serta yang lainnya kan bisa dibebankan ke APBD saja. Ini kan hanya untuk satu bulan ini saja, jadi tidak ada masalah lah,” cetus Tondi.

Meskipun begitu, dirinya juga menyarankan agar para pedagang dapat mengikhlaskan uang yang telah diberikan sebesar Rp 100 Ribu untuk bisa berjualan dilokasi tersebut.

Baca Juga :   Ribuan Jamaah Hadiri Pengajian dan Pengukuhan MTBM Kecamatan Pagar Dewa

“Terkait yang sudah ditarik Rp 100 Ribu, kalau menurut saya sih ya tidak mungkin mau dikembalikan. Kita mohon untuk keikhlasan para pedagang, mudah-mudahan kalau ikhlas dibalas rezekinya sama Allah SWT,” ucap Tondi.

Ia meminta Pemkot Metro melakukan evaluasi atas persoalan penarikan uang Rp 100 Ribu yang dibebankan kepada pedagang wisata kuliner senja Ramadhan di lantai 2 pasar Cendrawasih.

“Tentu ini menjadi bahan evaluasi juga bagi dinas dan kita ikuti saja apa yang sudah menjadi arahan pak wali pada saat pembukaan, jika digratiskan jadi gratiskan saja,” tegas Tondi.

Ketua DPRD Kota Metro tersebut juga menyarankan bahwa jika keberadaan wisata kuliner senja Ramadhan tidak sesuai ekspektasi, maka pihak penyelenggara perlu memperkuat promosi.

Selain itu, penyelenggara juga diminta melakukan pengawasan dan tidak memberikan ruang kepada para pedagang yang akan berjualan di Samber Park maupun parkiran pasar cendrawasih.

“Jika nanti kemudian itu sepi maka yang perlu ditingkatkan adalah promosinya. Penyampaiannya kepada masyarakat itu disampaikan dengan baik,” beber Tondi.

Baca Juga :   Tertib Lalu Lintas, Satlantas Polres Mesuji Gelar Razia di Jalan Lintas Timur

“Dan jika sudah ditaruh di atas semua, jangan ada lagi yang di lapangan samber atau yang di bawah pasar Cendrawasih. Jangan sampai nanti parkiran Cendrawasih jualan itu juga, ya orang nggak ada yang mau naik ke atas,” sambung Tondi.

Untuk itu, Tondi menekankan perlunya kolaborasi dari berbagai Organisasi Perangkat Daerah (OPD) untuk meningkatkan minat kunjungan masyarakat ke wisata kuliner senja Ramadhan di lantai 2 pasar Cendrawasih.

“Itu kan kolaborasi bukan hanya Dinas Perdagangan saja maka semua harus bertanggung jawab. Ya tolong kolaborasi lah untuk melayani masyarakat di bulan Ramadhan ini,” pungkas Tondi.

Sementara itu dari penelusuran, ditemukan tidak semua pedagang yang berjualan di wisata kuliner senja Ramadhan lantai 2 pasar Cendrawasih berasal dari pasar senja Samber Park. (adv)

Facebook Comments Box

Artikel ini telah dibaca 9 kali

Baca Lainnya

Salah satu Tokoh Pemuda di Intan Jaya diberikan Al-kitab Oleh TK Koper Satgas Yonif 509 Kostrad

24 Mei 2024 - 11:24 WIB

LSM MAKI Jatim Menggelar Festival dan Lomba Bergengsi dalan Tajuk Jatim Coffe Trade Fest Memperkenalkan Kualitas dan Mutu Kopi Jember

24 Mei 2024 - 09:47 WIB

Tes Seleksi Wawancara Calon Anggota PPS Oleh PPK Bangsalsari Tingkat Kehadiran nya sangat Tinggi

23 Mei 2024 - 18:13 WIB

Milad Jam’iyah Muslimat NU Al Hidayah Penanggungan Mengadakan Giat Penanggungan Bershalawat

23 Mei 2024 - 15:49 WIB

Dagangan di Borong TK Koper Satgas Yonif 509 Kostrad, Mama Papua tersenyum Puas

23 Mei 2024 - 10:27 WIB

Perwakilan Masyarakat Mendatangi Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Kabupaten Terkait Pemekaran Desa Jenggawah

23 Mei 2024 - 09:31 WIB

Trending di Berita Nasional