Pringsewu | Tuti (48) warga Dusun IV RT 02 Pekon Tulung Agung, Kecamatan Gadingrejo, kini kebanjiran pesanan kerajinan anyaman bambu.

Setelah sebelumnya sejak pandemi Covid-19 melanda di Indonesia khususnya, usaha yang ia jalani turun temurun dari orang tuanya, sempat drop karena tak laku-laku.

Tuti dibantu suaminya menjalankan usaha kerajinan bambu sejak tahun 1992.
Beragam kerajinan bambu yang ia buat, diantaranya kipas, tampah, irik, hingga besek.

“Kalau akhir-akhir ini banyak pesanan untuk wadah parsel dan besek katering,” kata Tuti saat ditemui di rumahnya, Kamis (8/7/2021).

Dalam sehari, ia mampu menyelesaikan 20 buah jenis anyaman.

“Kalau aku apa yang dipesen pelanggan, ya aku coba buat. Kayak ini sekarang aku lagi buat besek parsel sampe 3000 buah untuk hajatan,” jelas dia.

Baca Juga :   HIMPAUDI Kabupaten Lampung Selatan Menggelar Perayaan HUT Ke-15

Kisaran harga anyaman bambu yang ia buat antara Rp1000 hingga Rp25 ribu. Penghasilan kotor Tuti dalam sebulan mencapai 2-3 juta rupiah.

“Rata-rata pembeli pesan via online. Nanti pelanggan tinggal ngirim gambar maunya yang kayak mana. Kalau sudah jadi, saya foto dan saya kasih tahu harganya,” beber Tuti.

Tuti mengaku, selama ini banyak pesanan dari luar Pringsewu. Bahkan pernah dipesan untuk diekspor ke luar negeri.

“Rata-rata si dari Lampung Barat,
ada juga untuk pabrik dari Natar, buat keranjang pengiriman arang untuk dikirim ke luar negeri,” tambahnya.

Baca Juga :   Rumah Warga Kampung Sidomulyo Rusak disebabkan Hujan Deras disertai Angin Kencang

Sebelum covid melanda, Tuti memiliki langganan tetap dari beberapa dinas yang ada di Kabupaten Pringsewu.

“Baru-baru pandemi pengaruh sekali, penghasilan menurun karena barang karena gak ada yang beli. Mulai stabil lagi 5 bulan terakhir ini,” lanjutnya.

Bahan baku bambu produksi ia dapatkan dari luar Pringsewu, salah satunya dari Kedondong dan Tanggamus. Per batang bambu yang ia beli seharga Rp20 ribu.

“Kalau ketersedian bambu di Pringsewu sudah berkurang, biasanya dari Pekon Pandansari, tapi bambunya sudah kecil-kecil,” lanjut dia.

Selama pandemi, Tuti mengungkapkan, tidak pernah mendapatkan bantuan usaha dari pemerintah. Hanya saja April lalu, ia pernah mendapatkan bantuan dari Dekranasda Provinsi.

Baca Juga :   PEMBANGUNAN RUKO DIDUGA ILEGAL DPRD KOTA METRO GERAM

“Ya saya si cuma berharap banyak yang pesen anyaman saya. Syukur-syukur saya dikasih bantuan alat anyam (pemotong,red), karena selama ini masih manual. Juga dapat alat bor karena selama ini pinjem sama tukang meuble,” harapnya.

Terpisah, Kakon Tulung Agung Darmawan mengaku 80 persen warganya mayoritas menjadi pengrajin bambu. Namun, hanya sedikit yang pemasarannya sampai luar Lampung.

“Di sini banyak pengrajin, ada pengrajin anyaman bambu, makanan ringan dan pernak-pernik. Namun ya itu masih terkendala di pemasarannya. Semoga nanti para pengrajin ini bisa mengekspor hasil kerajinannya,” ucap Darmawan.

Redaksi

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here