Mat Al Alamin, menunjukan bukti surat lahan seluas 245 hektar

Tulang Bawang – Lahan tanah seluas 245 hektar yang diduga di serobot PT. Huma Indah Mekar (HIM), PT. Citra Lontoro Perkasa (CLP) dan digusur Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS), didugat.

Mat Al Alamin Keraying, yang mengaku pemilik sah lahan tersebut tidak terima lantaran lahan miliknya telah di penuhi pohon karet dan sawit, bahkan sebagian lahan miliknya itu juga digusur Jalan Tol Trans Sumatera.

“Dengan bukti-bukti surat yang kuat. Maka saya akan perjuangkan hak atas lahan tanah tersebut,” kata Mat Al Alamin didampingi Kuasa Hukum Suherman Bahar, dan Lurah Menggala Selatan, Kabupaten Tulang Bawang, Musoli saat meninjau lokasi batas lahan, Senin (15/3/2021).

Baca Juga :   Keresahan PNS dan honorer Tuba Terkait Kebijakan Bank Lampung

Menurutnya, pada tahun 2013 tanah itu di serobot Bihman, warga Kampung Tua Menggala bersama saudara-saudaranya, dan masyarakat Umbul Bojong Raman, bukan saja pihak perusahaan.

“Akan tetapi tidak di sangka Bihman mencoba menguasai tanah itu, sedangkan saksi dari saya adalah Minak Riyou yang mengetahui persis tanah milik saya,” jelasnya.

Ia sudah pernah mencoba berapa kali memanggil Bihman, akan tetapi tidak pernah hadir, dengan begitu ia turun kelapangan untuk memastikan kebenaran tanah itu.

Baca Juga :   Hj. Winarti, SE, MH, Sebagai Juri Malam Grand Final Pemilihan Muli Mekhanai Tulang Bawang

Namun, sesampai di lokasi betapa kagetnya melihat tanah di penuhi pohon karet maupun pohon sawit dan digusur JTTS.

“Saya selaku ahli waris akan memperjuankan hak tanah saya, apa lagi saya memiliki silsilah dan bukti- bukti surat yang kuat,” jelasnya kepada awak media.

Sementara Lurah Menggala Selatan Musoli mengatakan, belum bisa memastikan kebenaran pemilik resmi dari lahan tersebut, akan tetapi secara kasat mata surat tanah yang dilihatkan ahli waris Mat Alamin asli.

“Untuk kebenaran surat tanah itu yang bisa membuktikan hanya uji frorensik asli atau tidak,” ucap Musoli.

Baca Juga :   Satreskrim Polres Tulang Bawang Bersama Polsek Banjar Agung Tangkap 3 Sepesialis Curanmor

Dari itu, ia turun ke lokasi bersama ahli waris Mat Al Alamin karena yang bersangkutan memiliki surat tanah, sementara masyarakat Umbul Bojong Raman dan Bihman serta saudaranya tidak mempunyai satu lembar surat tanah asli yang di duga palsu.

“Seperti contoh, AHmat Saleh yang sudah pencairan di perkara 53, telah di laporkan Mat Al Alamin ke Polda Lampung,” tandasnya.

Hingga berita ini dihimpun, awak media belum berhasil meminta keterangan dari pihak perusahaan dan warga terkait masalah tersebut.(drw/red)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here