TANGGAMUS (GS) – Dikeluhkan warga Pekon Sukamerindu, Kecamatan Talang Padang, Kabupaten Tanggamus, tidak mendapatkan kembali bantuan berupa asupan gizi pencegahan stunting untuk balita dan Ibu-ibu hamil.

Alokasi melalui Dana Desa Tahun 2020 lumayan besar yang diperuntukan pencegahan stunting di Pekon Sukamerindu. Namun, hal itu diduga dalam realisasi dilapangan ditemukan tidak adanya pemerataan terhadap penerima manfaat.

Hal ini diungkapkan MN (30) warga setempat, bahwa di masa pandemi covid-19 tahun 2020 lalu, ibu-ibu Posyandu mengeluhkan minimnya perhatian Pemerintah Pekon Sukamerindu

Baca Juga :   Istrinya Dikeroyok, Obon Minta Polisi Tangkap Pocen Dkk

” Minimnya perhatian Pemerintah Pekon Sukamerindu, terhadap kesehatan gizi balita dan ibu hamil, melalui Posyandu yang di koordinir oleh Bidan Desa,” keluh MN, kepada media ini, Jum’at (28/5/21).

Masih kata dia, untuk sampai saat ini tidak ada lagi makananan dan minuman tambahan balita dan ibu hamil yang biasanya dibagikan pada saat kegiatan Posyandu, sejak pandemi covid-19 tahun 2020 lalu bantuan makanan tambahan berkurang bahkan tidak ada sama sekali.

“ Kegiatan Posyandu dilaksanakan setiap satu bulan sekali, biasanya dari kader Posyandu dan Bidan Desa kami diberikan makanan tambahan seperti kacang ijo dan susu, kok dari tahun 2020 sampai saat ini tidak pernah diberikan kembali,” terang MN.

Baca Juga :   Kejari Pringsewu Masih Tunggu Hasil BPKP Lampung

Terpisah, saat dikonfirmasi Sri Hartati, selaku Bidan Desa Sukamerindu, mengatakan bahwa untuk anggaran yang dimaksud memang ada dari Dana Desa Tahun 2020 dibayarkan secara bertahap, yang di peruntukkan asupan gizi balita dan ibu-ibu hamil.

“Dari dana desa itu diberikan bertahap selama tahun 2020, untuk asupan gizi balita dan ibu-ibu hamil,” jawab dia.

Baca Juga :   Pemda Tubaba Gelar Musrenbang Penyusunan RKPD 2020 dan Perubahan RPJMD 2017-2022

Saat ditanya berapa anggaran yang digelontorkan, Sri Hartati pura-pura lupa tidak mengingat berapa besaran anggaran untuk pencegahan stunting yang dimaksud.

“Kalau besaran anggaran saya tidak ingat, nanti saya lihat dulu soalnya itu bertahap dikeluarkan dari Pekon,” kilahnya.

Sementara itu, Pj.Kakon Sukamerindu, Sahron, selaku kuasa penuh anggaran (KPA) dikala itu, dihubungi melalui telepon selulerny di nomor 0853 7840 xxxx tidak ada upaya menerimanya meskipun tersambung, bahkan pesan singkat melalui aplikasi Watshapp malah ngeblokir nomor yang ada.

Penulis : (Tim MGG/Red)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here