Listen to this article

Tulang Bawang (GS)- Adanya polemik yang sedang berdar di Tulang Bawang yang mengeluhkan pelayanan di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Menggala Kabupaten Tulang Bawang, yang lebih mengutamakan keluarga Bupati Winarti, dengan mensterilkan seluruh ruangan paviliun, agar jangan satu pasienpun yang dirawat diruangan tersebut.

Seperti yang di sampaikan salah satu masyarakat, melalui akun facebook, Siti Zahara, bahwa orang tua Bupati Winarti dirawat di RSUD Menggala, didalam ruangan paviliun.

”Begitu hebatnya orang tua sakit, semua ruangan vaviliun RSUD Menggala di sterilkan, tidak boleh satu pasienpun yang masuk. Yang jadi pertanyaan, apakah orang tuanya kena penyakit menular yang sangat membahayakan atau karena orang tua dari Bupati,”ungkapnya.

“sangat disayangkan, seorang Bupati yang tidak berpihak kepada rakyat, hanya karena orang tuanya sakit, masyarakat yang sakit, seharusnya dirawat di ruangan vaviliun, tidak di izinkan satupun pasien yang masuk diruangan itu.

Baca Juga :   Tekab 308 Polres Tuba Berhasil Ungkap Pelaku Anirat Korban MD di Jembatan Cakat

Viralnya polemik tersebut membuat Plt.direktur RSUD Menggala Dr.Lukman Pura,membenarkan bahwa orang tua ibu winarti memang benar di rawat di RSUD Menggala.

Namun hal tersebut ,Dokter lukman membantah soal penolakan pasien lain yang hendak dirawat diruangan paviliun, bahwa dokter lukman tidak pernah mengeluarkan perintah sterilisasi skala besar seperti pengosongan ruangan maupun rumah sakit,dikarenakan dirinya hanya melakukan steril ruangan dikarenakan sebelumnya ada pasien yang di rawat di ruanga paviliun.

“saya tidak pernah mengeluarkan perintah itu,mungkin ada salah persepsi di karenkan setiap ruangan di rumah sakit, setiap di tinggal pasien maka harus di lakukan sterilisasi ruangan, dan memang sedikit memakan waktu dan saya tidak ada instruksi untuk sterilisasi skala besar apalagi mengosongkan ruangan maupun rumah sakit.Buktinya saya lihat kok paviliun ini penuh”terang Lukman Pura di aula rumah RSUD Menggala.selasa (02/06/20).

Baca Juga :   Kebersamaan TNI - Rakyat Dalam Rangka Kerja Bakti TMMD Sengkuyung I di Mojosongo

Di waktu yang sama dalam ruangan aula Rumah Sakit, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Tulang Bawang Fathoni, juga menepis tentang tudingan pengosongan Rumah sakit, dan ia membantah pemberian ruang khusus terhadap orang tua bupati tulang bawang.

“Apa yang disampaikan oleh Dokter Lukman tadi, tentang pelayanan kesehatan memang harus mempunyai standar sterilisasi ruangan dan ekslusif pelayanan , tidak ada perbedaan dalam hal ini, bukan masalah ia orang tua dari bupati tulang bawang atau bukan, tetapi kami mempunyai standarisasi dari pihak rumah sakit yang memberikan perlakuan yang sama, karna sifatnya menangani pasien”Ucap Fathoni kadis kesehatan tuba di ruangan yang sama

Baca Juga :   Menciptakan Senam BMW Bupati Hj. Winarti SE., MH Mendapatkan Rekor Muri.

Selain itu Fathoni juga bersumpah bahwa bupati tulang bawang tidak pernah perintahkan dirinya untuk menyiapkan ruangan khusus maupun perintah lainnya.

“Dan saya bersumpah atas nama Allah, bahwa tidak ada pesan dari ibu bupati sebelumnya kepada saya, untuk mengkondisikan kepada seluruh jajaran Rumah Sakit untuk mempersiapkan kamar khusus”Tegasnya

(Edi/MGG)

 12 total views,  7 views today

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here