PRINGSEWU – (GS) – Pembangunan Beton Precast (Beton Pracetak) saluran Irigasi Sekunder Way Tebu IV, KT1 – KT2 yang berlokasi di Pekon Sukawangi, Kecamatan Pagelaran, Kabupaten Pringsewu, jebol diterjang air. Jebolnya irigasi yang diakibatkan pada pemasangan nat Beton Precast yang berlubang dan membuat rembesan air pada badan tanggul, Sabtu (31/1/20).

Menurut keterangan warga sekitar, jebolnya tanggul disebabkan oleh dinding saluran irigasi sekunder yang terbuat dari beton precast (Beton Pracetak) yang tidak kuat menahan debit air, selain itu juga , pasangan nat sambungan precast yang kurang rapat dan mengakibatkan rembesan air masuk dalam sela-sela nat.

Baca Juga :   Pengukuhan Bunda Literasi Kabupaten Tulang Bawang

“Awalnya dari kecil lama kelamaan kian tambah membesar Jebolnya saluran itu, menurut saya itu kurang bagusnya pemasangan, sepertinya asal saja, yang pasti jebolnya tanggul tersebut bermula dari kurang rapatnya nat sambungan dinding saluran, akibatnya air masuk dalam sela-sela nat yang berlubang dan membuat terjadinya tanggul irigasi ambrol,” ungkap Mukhtar, kepada media ini, Jum’at (31/1/20).

Ditempat berbeda, Sarwono, Ketua P3A (Perkumpulan Petani Pemakai Air) untuk mengatasi 13 Pekon dan 33 saluran tersier di Kecamatan Pagelaran, mengatakan bahwa terjadi jebolnya saluran irigasi disebabkan mutlak kesalahan dari pihak pelaksana (kotraktor) dalam mengerjakan pembangunan saluran irigasi sekunder Way Tebu IV KT1 – KT 2 yang berlokasi di Pekon Sukawangi.

Baca Juga :   Begini Cara Polres Tulang Bawang Memeriahkan HUT Brimob ke-73

“Mutlak jebolnya saluran irigasi itu, kesalahan dari pihak pelaksana, terjadi jebolnya itu disebabkan nat beton precast yang tidak rapat dan berlubang, kemudian dalam pelaksanaan tidak mengutamakan mutu kualitasnya,”ungkap Sarwono, kepada media ini, Sabtu (1/2/20).

Sarwono juga mengeluhkan, pada pelaksanaan pembangunan milik PU Propinsi Lampung, melalui Balai Besar Way Sekampung dan Way Tebu, yang dikerjakan oleh pihak kontraktor PT.Benteng berasal dari Kota Bandung, Jawa Barat, pada saat pelaksanaan tidak melibatkan pihaknya selaku pengurus P3A di Kecamatan Pagelaran.

Baca Juga :   Bupati Loekman Pastikan Obat-obatan dan APD Cukup Tangani Covid-19 di Lamteng

“Kami selaku P3A tidak dilibatkan sama sekali dalam proses pembangunan itu, kalau mereka melibatkan kami P3A sudah bisa dipastikan tidak akan terjadi, sebab kami tau mana saja lokasi yang rawan jebol dan kami tahu cara untuk mengatasinya,” ungkap Sarwono.

Penulis : Tim Media Global Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here